Diberdayakan oleh Blogger.

Minggu, 28 Mei 2017

4 Tips Simpel Travelling Sambil Puasa

Marhaban Ya Ramadhan....

Hmm…Nggak nyangka udah Romadhon aja ya. Dan, Alhmadulillah kita semua masih diberikan umur panjang jadi masih bisa menikmati kolak dan gorengan gratisan di masjid sebelah rumah. Hahahaha…. #bercanda

Bicara soal Romadhon pasti bawaannya pingin tidur, leyeh-leyeh sambil ngelihatin jam dan ngebayangin menu apa yang bakal jadi santapan berbuka nanti. Meskipun katanya diamnya orang berpuasa itu bertasbih dan tidurnya adalah ibadah, bukan berarti kita malas-malasan buat ngelakuin sesuatu kan, apalagi buat traveling.
 
Ya memang kalau dipikir-pikir traveling waktu Romadhon sambil melaksanakan ibadah puasa berat juga sih. Tapi justru itu tantangannya. Kita bisa nggak mempertahankan iman ditengah kondisi yang sangat menguras tenaga. Apalagi kalau kita niat travelingnya buat ibadah, misalnya untuk tadabur terhadap kekuasaan Tuhan atau pergi ziarah ke suatu tempat. Wah bisa banjir pahala kan. 

Eh, kok saya jadi berlagak ngustad begini yach. Mungkin ini efek Romadhon kali ya jadi mendadak tobat begini. Wkwkwkwk….

Lagian traveling pas Romadhon itu ada nilai plusnya. Kita bisa dapat atraksi wisata yang justru kalau diluar Bulan Romadhon nggak ada lho. Nah, supaya puasa kamu lancar meskipun sambil traveling ini dia hal-hal yang harus kamu persiapkan. Yuks disimak.

1.      Perbanyak minum air
Bukber bisa jadi alternatif liburan murah meriah loh...
Ingat ya minum airnya pas malam. Jangan siang hari, kalo minumnya siang ya sama aja bohong donk. Cukupi kebutuhan air kamu. Rata-rata kebutuhan air manusia pada umumnya sih 2 sampai 2,5 liter. Artinya kalau ditotal-total air yang kudu kamu minum mulai dari buka puasa sampai sahur itu yah 8 – 12 gelas. Cuman saran saya jangan dihabisin sekaligus itu air 2,5 liter dalam waktu sekejap. Bisa-bisa kalian mabok air entar saya yang dimarahin orang-orang.

Beneran soal air ini kagak bohong saya. Pernah pas lagi PPL di Pacitan dan kebetulan pas lagi Romadhon, saya pernah cuman sahur minum air doank tanpa makan. Eh Alhamdulillah bisa seger sampai buka. Lhadalah diwaktu yang lain saya sahur cuman makan tanpa minum. Ya ampun baru jam sepuluh sudah lemes beud. Tapi ini jangan ditiru ya, alangkah lebih baiknya kamu makan dan minum, dengan kadar secukupnya tentu.

2.      Buka dan sahur harus pas
Cobain makanan lokal nggak salah kok buat buka


Ya seperti saya bilang sebelumnya makan dan minum dengan kadar secukupnya. Kamu bisa coba sendiri buka dan sahur dengan porsi besar. Saya berani jamin kamu justru bakalan jadi males buat ibadah dan traveling. Soalnya bawaannya ngantuk terus, pingin tidur. Atau nggak gitu buka dan sahur dengan porsi kere. Aduh jaminan lemes dah siang harinya. Makannya kalau mau tahu takaran buka dan sahur dengan porsi yang pas kamu bisa cari artikelnya di blog-blog tetangga. Saya nggak mau bahas makanan siang-siang begini. Bikin laper.

3.      Minimkan barang bawaan
Namanya juga puasa jadi ya jangan bawa barang bawaan terlalu berat. Cukup bawa barang-barang yang diperlukan saja. Barang lain bisa ditinggal di penginapan. Kecuali kalau kamu check out sekalian, itu barang bisa kamu bawa sekalian. Tapi kalau menurut saya yah tetep berat bro. Makannya sekedar tips saja. Mending saat traveling kamu check out dipagi hari hari. Jadi hari-hari sebelumnya kamu bisa jalan-jalan sepuasnya. Jangan lupa selipkan perlengkapan ibadah dalam list barang bawaanmu. Yah minimal sarung buat para laki-laki dan mukena untuk perempuan.

4.      Pilih tempat traveling yang minim godaan
Udah tahu puasa, eh malah ke pantai.. Nggak bisa nyebur kan
Kalau sudah tahu traveling pas puasa yang jangan maen ke pantai lah bro. Selain panas yang pastinya bikin pingin minum dan air laut yang menggoda buat diceburin tentu yang namanyapantai pasti dipenuhin sama tubuh-tubuh minim busana. Hayo siapa yang nggak tergoda kalau begitu. Saya saja pasti tergoda kok. Hahaha….

Jadi pilih tempat wisata yang dingin dan lebih menyejukkan hati. Macam tempat-tempat wisata religi seperti pengajian, tempat ziarah atau air terjun, danau serta wisata lainnya. Bisa juga kamu jadiin acara ngabuburit dan buka bersama sebagai traveling yang seru. Cari tempat buber asyik buat acara ngabuburi dan buber disana. Waduh jaminan pasti ajib itu. Tapi yah semua tergantung selera sih. Kalau kamu kuat menahan iman di pantai ya silahkan. Toh di tempat yang adem juga kadang banyak godaannya juga kok.

Itu dia tips sederhana traveling sambil puasa. Ingat! Puasa tidak harus membuat kita malas lho. Apalagi buat jalan-jalan sambil menambah ilmu. Tips yang saya tulis itu hanya sekedar pengalaman yang pernah saya alami saja. Mungkin kamu punya tips yang lain lebih cetar membahana. Silahkan tambahkan di komentar yah. 

Selamat menjalankan ibadah puasa. Jangan lupa buat jalan-jalan ke tempat seru. Stay cool and keep learning. Ciayo….




Sabtu, 29 April 2017

PANDHAWA : DULU DAN SEKARANG



Dulu pandawa masih kayak gini (Fotografer : Mbak Galuh)

Ke Bali memang bukan hal baru bagi banyak traveler, termasuk saya. Sejak masih ingusan saya sudah wara wiri di Bali. Kalau mau pipis biasanya di Sanur. Buang air besarnya di Kuta. Kalau nongkrong di Nusa Dua. Boboknya di Jimbaran. Pas sudah malam makannya di emperan jalan karena sudah kehabisan uang. Gaya banget ‘kan liburan saya. #nyombong

Tebingnya masih pada mulus
Entah untuk yang keberapa kalinya, tahun 2013 saya maen ke Bali. Ya hanya sekedar maen saja karena bosan dengan rutinitas kuliah (padahal aslinya ke Bali karena tugas kuliah). Nah, kata teman saya yang orang Bali katanya ada pantai baru. Masih asri dan sepi, tapi bagusnya luar biasa. Supaya kagak penasaran akhirnya saya berangkat ke pantai yang direkomendasikan sama teman saya itu. Belakangan saya tahu kalau pantai yang saya kunjungi itu namanya Pantai Pandhawa.

Saya sempet mikir sih waktu dikasih tahu nama pantainya sama itu teman. Kok mirip-mirip tokoh pewayangan yang sering saya liat waktu kecil dulu. Ternyata eh ternyata nama aslinya bukan itu. Kata penduduk sekitar Pantai Pandhawa sudah ganti nama dua kali. Ya elah saya pikir cuma orang aja yang bisa ganti nama.
Dulu kalau mau masuk tinggal neyelonong


Sebelum berangkat bersama motor-motor kesayangan, teman saya itu memperingatkan kalau tempatnya masih panas karena belum ada yang mengelola. Jalannya pun masih tanah, belum beraspal. Kamar mandinya cuma sebiji dan kagak ada fasilitas pendukung yang memadai. Tapi itu semua tidak membuat hati saya gentar. Meluncurlah saya pagi-pagi buta.

Setelah dua jam perjalanan (sambil nyasar-nyasar) akhirnya nyampe juga saya di Pantai Pandhawa. Anjir itu pantai keren abis. Saya langsung ke inget pantai yang ada di Film The Beach – itu film dibintangi sama Leonardo di Caprio. 


Dulu jalannya masih tanah prongkalan
Pasirnya lembut. Putih kayak pantat saya, eit keliru, pantat bayi maksudnya. Airnya biru jernih. Ombaknya relatif kecil. Terus yang bikin seneng adalah pantainya agak dangkal dan sepi. Jadi serasa di pantai pribadi. Pengunjung masih sedikit sekali dan kebanyakan turis asing. Saya masih inget waktu itu ada bule dari Perancis dan Peru yang mau maen surfing. Juga segerombol siswa-siswa dari Thailand yang lagi Study Excursion di Pandhawa. 

Tapi itu dulu. Tahun 2013.

Sekarang kalau masuk harus bayar
18 April 2017 kemaren saya pergi kesana lagi. Kali ini sih perjalanannya sedikit berkelas. Kagak seperti dulu yang nggembel. Sekarang naik bis bersama rombongan sekolah. Naik derajad dikit lah meskipun nebeng dibayarin para siswa. Wkakakak…

Tebingnya pada ditancepin bangunan
Lha belum masuk kawasan pantai saja saya langsung schock setengah mati. Buset dah ini tempat berubah 10000 bro. Jalannya sudah bagus, beraspal dan mulus luar biasa. Terus pas di pintu masuk kaget lagi. Gerbang masuknya udah kayak istana, padahal dulu cuma pos kecil dengan portal kayu yang dinaik turunin sama tali rafia. Tengok kanan kiri saya mau pingsan. Tebing-tebing yang dulu gersang dan panas sekarang mulai dibangun penginapan-penginapan. 

Ya ampun. Saya sampai gedek-gedek sendiri. 

Pas turun dari bis udah kagak bisa (mau) ngomong. Tanah yang dulu gersang dan kering kerontang sudah jadi parkiran. Banyak stan tempat jualan souvenir. Jalan menuju pantai sudah beraspal. Pohon-pohon peneduh juga ditanam di berbagai tempat lengkap dengan berbagai fasilitas lain yang mendukung kayak toilet dan arena permainan.

Ada gubuknya. Untung bukan gubuk derita.. Hhaha
Dan…. Pantainya jadi ruame bangets ngets ngets. Bener-bener berubah. Padahal hanya empat tahun berlalu. Saya nggak bisa bayangin sepuluh tahun kedepan jadi seperti apa pantai satu ini. Karena sudah sampai di sini saya nggak mau hanya bengong-bengong saja (masih schock). Saya maen kano saja lah. Cuma lima puluh ribu rupiah, tapi kalau mau nawar sebenarnya bisa tiga puluh lima ribu saja. Berhubung waktu itu saya kagak mau ribet-ribet ya langsung saya kasih aja lima puluh ribu sama ibu-ibu tua yang jaga kano.

Tempat parkirnya kayak gini sekarang
Setelah puas basah-basahan saya ganti baju. Enak juga sih jadi rame kayak gini. Kagak susah cari toilet buat ganti baju. Kalau dulu adanya cuman satu itupun airnya harus nunggu dikirimi oleh PDAM setempat. 

Padahal dulu masih sepi
Sebagai penutup acara di Pandhawa saya duduk-duduk di café barengan sama dua murid saya. Sambil duduk itu saya mikir, meskipun udah enak dan rame kayak gini tetap saja menurut saya Pandhawa yang dulu lebih memikat hati saya daripada Pandhawa yang sekarang.

Jumat, 24 Februari 2017

DESA YANG KASIHAN DI PACITAN

Tempatnya sunyi, sejuk dan nyaman untuk hari tua. Tapi butuh pengorbanan besar untuk sampai ke tempat bernama Desa Wonoanti.

Tahun 2013 saya ke Desa Wonoanti dalam rangka monitoring program desa vokasi bersama UPT Sanggar Kegiatan Belajar Kabupaten Pacitan. Sebenarnya ada dua rute jalan yang bisa dilalui menuju desa ini. Rute pertama melewati Mentoro. Jalurnya naik gunung dengan jarak yang panjang. Sama-sama melewati gunung, rute kedua melalui Singgahan tapi rutenya lebih pendek. Akhirnya saya memilih rute yang lebih pendek bersama teman-teman saya.
Tuh kan, Mending Muka Saya Daripada Jalannya

Ternyata kata pendek dan panjang tadi sebenarnya memiliki ekor yang belum di sampaikan. Jalan pendek yang saya lewati ternyata harus naik turun bukit yang berkelok-kelok dan curam. Mana saya boncengin teman saya yang agak gendut pula. Haduh, ya Tuhan, selamatkan hidup saya.

Tuhan memang menyelamatkan hidup saya, tapi dijalan yang menanjak ternyata roda sepeda yang saya kendarai selip. Jatuhlah saya bersama teman saya itu. Untung saja dibantu oleh warga sekitar yang kebetulan lewat. Wah, baik sekali orang-orang itu.

Setelah sampai di pintu gerbang desa, ternyata jalan masuk ke desa masih cukup jauh. Dan kamu tahu bagaimana kondisi jalannya? Ya salam, masih mendingan muka saya yang banyak jerawatnya ini bro. Padahal ini kabupaten salah satu presiden kita lho bro.

Itu anak-anak pingin saya bawa pulang saja bro....
Teman saya yang agak gendut itu saja sampai pegangan erat banget ke tubuh saya karena takut jatuh. Untung saya ini anak baik-baik, jadi tidak sempat memikirkan hal yang aneh-aneh. Hehehe…

Tapi semua itu terbayar saat sampai di tempat tujuan. Kami langsung disuguhin kopi khas pegunungan, kelapa muda, getuk, nasi tiwul, ah, pokoknya kenyanglah waktu itu.

Desa Wonoanti merupakan desa vokasi yang dikembangkan oleh UPT SKB Kabupaten Pacitan. Di desa tersebut ada dua kegiatan keterampilan dan wirausaha yang dikembangkan. Ada ternak dan pengolahan ikan. Kemudian ada juga budidaya tanaman obat dan pengolahan menjadi pangan yang menarik.

UPT SKB Kabupaten Pacitan Memberikan Peralatan Untuk Usaha
Ya ampun saya sampai kenyang disuguhi beraneka ragam olahan ikan dan jahe disana. Dan yang saya paling suka adalah gula jahe. 

Sebenarnya saya ingin menginap disana semalam. Ingin merasakan suasana desa dikelilingi bukit-bukit di malam hari (asal jangan ada dedemit yang muncul saja). Tapi karena tugas masih menumpuk jadi saya menggurungkan niat saya itu.

Pas pulang saya pengen nangis. Bagaimana nggak pengen nangis, wong mereka itu titip pesan kepada Gubernur Jawa Timur supaya jalan desa diaspal dan mereka dikasih bantuan berupa kendaraan dan akses promosi produk. 
Kalau Lagi Hujan Jalannya Bisa Lebih Parah

“Lha kalau gini terus gimana kita bisa maju mas. Kendaraan nggak ada, mau promosi bingung kemana, jalannya juga mas tahu sendiri seperti apa,” salah satu anggota kelompok budidaya jahe menerangkan kepada kami.

Saya sebenarnya agak sewot, lha dikiranya kami ini anaknya gubernur apa bisa dititipi pesan seperti itu. Tapi saya maklum, mungkin mereka juga punya keinginan untuk merubah nasib mereka, berhubung ada orang dari kota (maksudnya kami) mereka jadi curcol begitu.

Yah, begitulah Desa Wonoanti. Indah dan penuh potensi. Tapi dikekang oleh kondisi. #Asik

NB : Semoga saat ini kondisi di sana sudah jauh lebih baik. Amin....

Rabu, 15 Februari 2017

BUTEK, TAPI KOK BANYAK BULENYA YAH


Air terjun di Bali bukan hanya Git Git Waterfall. Kalau kamu sedang di Gianyar coba mampir saja ke Air Terjun Tegenungan. Dijamin bakal ketagihan.

Bikin Pengen Nyemplung
Saya ke sana masih dengan Windi. Lokasinya cukup jauh dari jalan utama. Jangan drop dulu. Diperjalanan kamu bisa melihat pemandangan sawah yang cantik dan berundak-undak. Bagus banget. 

Waktu saya ke sana masuknya gratis. Hanya cukup bayar parkiran saja, itupun cuma Rp 2.000,-. Awalnya saya sudah positif saja di sepanjang perjalanan. Saya pikir air terjun di Bali itu hal yang unik dan wajib didatangi. Secara ya bro, di Bali itu sudah umum dengan pantainya. Makannya saya tertarik banget waktu Windi menyodorkan kepada saya Air Terjun Tegenungan sebagai alternatif tempat buat dikunjungi.

Ternyata eh ternyata, setelah sampai saya drop banget bro. Soalnya itu air terjun agak jauh dari parkiran. Mana harus turunin tangga pula. Ya salam, semoga ambeien saya kagak kambuh habis naik turun tangga. 
Narsis Dikit Boleh Lah....

Air Terjun Tegenungan ini sebenarnya sungai gitu, Sungai itu lalu jatuh melewati tebing setinggi kurang lebih 10 meter. Jadilah air terjun (eh, bukannya semua air terjun juga begitu yah). Tapi ya dinikmatin saja lah. Cuma bedanya, air terjun Tegenungan ini lebar banget. Terus ada pemandian khusus dan tempat ibadah warga sekitar. Kalau mau ke air terjunnya mesti menyusuri pingiran kali yang waktu itu sedang becek.

Waktu saya datang airnya juga lagi butek (keruh) banget. Seperti air sungai kalau banjir, memang waktu itu sedang musim hujan, mungkin kalau saya datang pas musim kemarau airnya tidak akan sebutek waktu itu. Bisa jadi lebih bagus.

Untungnya sebelum tangga menurun menuju air terjun ada area peristirahatan yang cukup nyaman. Kedai dan gazebo berkeleleran disitu. Saya pribadi lebih seneng duduk-duduk santai disitu sambil memandang air terjun dan areal persawahan dari atas. Lebih indah dan menyegarkan mata. Maklum saya ini agak malas kalau kalau harus naik turun tangga begitu. Hehehe…

Ini ambil foto sambil selonjoran
Herannya, meskipun tempatnya seperti itu, bule-bule banyak juga tuh yang berkunjung. Waktu di tangga saja saya sampai pegel balas sapaan bule-bule yang pada lewat. Di tempat peristirahatan juga banyak bule-bule berwajah oriental. Ternyata eh ternyata, dulu Air Terjun Tegenungan tidak seramai itu. Sepi. Tapi, gara-gara banyak pasangan muda mudi yang sering foto selfie, terus calon pengantin yang foto prewedding disitu, jadi Air Terjun Tegenungan ramai dikunjungi orang. Iya, pas saya datang saja ada sepasang calon pengantin yang sedang foto prewedding. Niat banget pula prewedding-nya, bawa bakul dan selendang segala. Para pemuda banjar setempat juga sering promoin air terjun itu. Makannya makin lama makin ramai. 

Kalau begitu, entar kalau mau nikah saya mau prewedding di Air Terjun Dlundung saja ah, biar terkenal, kan enak entar Mojokerto banyak bulenya. Hehehe.


NB : Air terjun ini pernah diliput acara traveling di televisi swasta yang presenternya ganteng-ganteng dan cantik-cantik itu lho

Rabu, 08 Februari 2017

PERKENALKAN, INILAH DESA VOKASI


Desa vokasi bukan barang baru. Sejak dulu sudah ada. Tapi belum banyak orang yang tahu memang.

Waktu seorang teman bertanya tentang kegiatan PPL (Program Pengamalan Lapangan) di Pacitan, saya jawab kalau tugasnya adalah monitoring ke berbagai tempat, salah satunya desa vokasi. Lha dalah kok dia malah bingung, “Apa? Desa vokasi? Desa wisata mungkin,” hadeh, yang PPL siapa, kok yang ngeyel itu dia.

Desa vokasi berbeda dengan desa wisata. Tapi tidak dapat dipungkiri beberapa desa vokasi dijadikan sebagai tempat wisata.

Pembuatan Dupa di Desa Vokasi Bukianm, Gianyar
Saya bingung menjelaskannya secara rinci. Terlalu akademis, tapi ringkasnya seperti ini: di desa vokasi itu ada berbagai kegiatan pembelajaran dan kursus. Dari pembelajaran dan kursus itu nanti orang-orang mengembangkan berbagai kegiatan wirausaha, ada yang individu ada yang kelompok. Tujuannya sih untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang “dianggap” tidak sejahtera atau miskin.

Pembelajaran dan kursusnya macam-macam. Waktu saya ke Ungaran, tepatnya di Desa Gemawang, kegiatan pembelajarannya dan kursusnya membatik, budidaya lebah madu dan satunya lagi saya lupa. Di desa itu ada koperasi yang khusus menampung hasil wirausaha masyarakat. Eh, jangan salah, selain kegiatan pembelajaran dan kursus, di Gemawang ada perpustakaan publik, kursus bahasa inggris dan sinyal wifi yang lancar abis.

Waktu jalan-jalan keliling desa ditemani oleh pak lurahnya yang heboh dan gaul, padahal beliau sudah tua lho bro.

Ada juga desa vokasi di Gianyar, Bali. Tepatnya di desa Bukian, Kecamatan Payangan. Desa vokasi ini merupakan desa vokasi binaan UPTD BPKB Provinsi Bali. Di desa ini beda lagi, kegiatan pembelajaran dan kursusnya membuat dupa, kerajinan patung kayu dan pembuatan jajan pasar. Desanya asri sekali. Dikelilingi kawasan hutan yang teduh.

Waktu monitoring ke tempat ini saya sampai kenyang karena disuguhi berbagai jajan pasar seperti kelepon, kue mirip donat yang saya tidak tahu namanya juga kopi yang aromanya luar biasa sedap.

Kata teman saya yang pernah PPL di SKB Malang, di sana juga ada. Tempatnya di Desa Pujon. Kalau di malang pembelajaran dan kursusnya pembuatan pupuk kompos, pengolahan susu dan perkebunan buah-buahan terutama stroberi.

Pokoknya kursus dan pembelajarannya disesuaikan dengan kondisi desanya.

Berkunjung ke desa vokasi semacam itu sebenarnya asik juga. Tidak akan pernah ditolak oleh warganya. Justru mereka akan sangat senang, karena sekaligus promosi potensi desanya.

Bikin Laper
Kita bisa menginap semalam, malam hari menikmati kehangatan bersama warga desa. Pagi keliling desa sambil berharap dapat makan gratisan plus ditaksir gadis kampung yang cantiknya alami (hehehe…) dan agak siang sedikit bisa belanja.

Enaknya belanja di desa vokasi itu lebih murah. Karena kebanyakan desa vokasi merupakan sentra pembuatan kerajinan. Itung-itung kita bisa menengok cara pembuatan berbagai kerajinan dan makanan yang sering kita beli di tempat wisata.

Tapi hati-hati, tidak semua desa vokasi enak buat dikunjungi. Ada beberapa desa vokasi yang bisa dibilang kurang terurus. Kegiatan ada, kursus ada, pembelajaran juga ada. Tapi setelah itu bubar barisan, tidak ada kegiatan lanjutan. Jadi ketika berkunjung yang tidak ada apa-apa disana. Banyak sebab sih kenapa hal itu terjadi. Tapi tidak usahlah disebutkan disini. Nanti bisa berabe... Hahahaha

Agar tidak kecele seperti itu lebih baiknya tanya ke lembaga khusus yang menangani pendidikan non formal seperti BPPAUDNI atau BPKB yang tahu seluk beluk mana desa vokasi yang bagus dan mana desa vokasi yang tidak layak dikunjungi. Karena biasanya desa vokasi merupakan binaan dari lembaga yang menaungi kegiatan pendidikan non formal. Saya rasa di daerah lain di Indonesia juga ada lembaga serupa termasuk tingkat kabupaten.

Bisa juga cari-cari info melalui internet. Pasti banyak kok informasi tentang berbagai desa vokasi di Indonesia.

Ok, tertarik berkunjung ke berbagai desa vokasi yang ada di Indonesia. Dijamin tidak kalah dengan desa wisata yang sudah menjamur dimana-mana

NB : 
Jangan lupa cari informasi dulu diinternet. Kalau perlu ajak saya juga nggak apa-apa. Hehehe... Oh ya, tulisan ini sebenarnya saya tulis tahun 2014, bisa jadi beberapa desa vokasi yang saya tulis sudah lebih baik kondisinya sekarang.

Rabu, 01 Februari 2017

TAMAN GILI KERTAGOSA


Bali memang super duper terkenal dengan pantainya. Tapi kalau ke Bali jangan lupa ke Kertagosa, terutama kamu yang suka sejarah. Hitung-hitung liburan sambil belajar, kan? 

Kertagosa adalah komplek taman yang mana dimasa kerajaan dulu merupakan pusat dari Kerajaan Klungkung. Lokasinya di Semarapura, ibu kota Kabupaten Klungkung. Perjalanan dari Denpasar sekitar 2,5 jam dengan menggunakan motor. Itupun kalau tidak macet dan kesasar seperti saya. Bisa-bisa waktu empat jam habis di jalan. Hehehe...

Windi Narsis Berlatar Bangunan Bale (Balai)
Sebenarnya saya dan teman saya – Windi namanya – tidak bermaksud pergi ke Kertagosa. Niat awal kami adalah ingin makan kelepon khas yang kapan hari pernah kami cicipi di kantor tempat kami magang. Berbekal sobekan kertas yang kami dapat dari bungkus kelepon akhirnya kami berangkat menuju Gianyar buat beli kelepon. 

Setelah Kelepon didapat, kami menikmatinya di lapangan apa gitu, saya lupa namanya, pokoknya itu lapangan ada di pusat kota Gianyar. Seratus meter kebarat dari lapangan itu ada pasar pokoknya. Kata orang-orang sekitar lapangan tersebut sering dipakai konser artis-artis dari Jakarta. 

Setelah puas makan kelepon kita jadi bingung mau ngapain. Daripada jauh-jauh ke Gianyar hanya buat beli kelepon akhirnya si Windi saya suruh cari info tempat wisata disekitar situ, sementara saya tanya ibu-ibu yang lagi jagain anaknya main ayunan. 

Si Windi akhirnya nemu, ya Kertagosa itu. Kata informasi yang Windi dapat dari internet itu taman jaraknya sudah dekat dengan lapangan tempat kami pesta kelepon. Akhirnya kami berangkat ke tempat yang namanya Kertagosa itu. Di atas motor Windi bacain informasi tentang Kertagosa. Katanya Kertagosa adalah bekas pusat pemerintahan Kerajaan Klungkung. Ehm, okelah tidak masalah. Itung-itung tambah pengetahuan baru. 

Dekat memang dekat bro kalau tahu jalannya. Lha kami ini petualang Bonek. Kesasarlah kami, sampai-sampai kami blusukan ke kampung muslim lho. Tapi akhirnya sampai juga kok. 

Masuknya bayar Rp 15.000,-. Di tiket masuknya sih tertera kalau tiket berlaku juga untuk Monumen Puputan Klungkung yang ada di depan Taman Gili Kertagosa dan museum yang ada di sebelah barat Taman Gili. Tapi ternyata muda-mudi bisa bebas keluar masuk tuh ke Monumen Puputan Klungkung. Oh ya, bagi yang bercelana pendek diharuskan memakai sarung Bali. Ternyata Kertagosa ini disakralkan lho bro, saya sempat merinding waktu itu. Tapi sudah tidak ada lagi buat rasa takut, sudah kepalang tanggung. Untungya waktu itu saya dan Windi memang pakai celana, jadi tidak perlu sewa sarung Bali. Hemat Rp 15.000,-. Hehehe... 

Saya kira disana banyak bunganya, karena di internet kan disebutnya Taman, tapi ternyata tidak. Memang sih ada bunga, tapi tidak banyak dan bergerombol-gerombol seperti bunga-bunga di taman kota pada umumnya. 

Ada balai (bale) yang bagus banget, tidak luas sih, tapi bentuknya seperti candi berundak dan dikeliling kolam. Jadi kalau mau ke balai tadi harus melewati jembatan batu bata merah yang juga menjadi bagian dari balai tadi. Saya sampai puas selfie di jembatan itu. 

"Panggung" berlatar Gapura
Balainya nggak kalah antik. Di langit-langit banyak lukisan yang menceritakan kisah-kisah Kerajaan Klungkung jaman dulu, termasuk kegunaan dari balai tersebut. Setelah itu kami berkeliling-keliling taman. Disebelah selatan ada semacam “panggung” terbuka, tapi bukan buat saya konser lho. Itu “panggung” berlatar gapura tinggi berwarna merah. 

Dari penjelasan guide, itu “panggung” dulunya digunakan untuk mengumumkan sesuatu dan menghukum para penjahat. Haduh, saya sampai ngilu mendengar penjelasannya. 

“Tuh, makanya di lantainya ada bercak-bercak kemerahan. Itu darah penjahat yang dulu dihukum di sini," begitu kata guidenya

 Habis itu kami diajak masuk ke museum. Museumnya sih sebenarnya biasa, sama seperti museum-museum pada umumnya. Tapi yang bikin spesial dan membuat saya seneng banget karena di dalam museum itu ada barong dan tiruan leak bro. Tapi sayang saya tidak boleh foto dengan background makhluk khas Bali itu. 

“Jangan foto di situ ya, mas. Nanti ngikuti masnya lho Leak sama Barongnya.” 

Yah, daripada saya pulang ke Jawa dikintilin sama makhluk-makhluk sanggar itu saya turutin saja apa kata guide nya. 

Puas jalan-jalan, dapat ilmu dan selfie di berbagai tempat kami duduk-duduk di lapangan kecil depan museum sambil menikmati sisa kelepon yang tadi tidak kami habiskan. Sumpah kayak orang pacaran. Coba kalau si Windi itu pacar saya, pasti udah saya suapin kelepon kayak di film India. 

So, kalau kamu memang suka sejarah. Coba datang ke tempat ini. Kalau perlu bawa pacar, biar nggak plonga plongo di tempat ini.

 

Blogger news

Blogroll

About